YESUS KRISTUS ADALAH JURUSELAMAT KITA

Renungan Minggu Paska

Kis 10:34,37-43; Kol 3:1-4; Yoh 20:1-9

Adalah konon kisah yang terjadi di pintu masuk ke syurga. Tuhan Yesus sangat bimbang kerana terlalu ramai orang berbaris di pintu syurga. Dia mengarahkan St.Petrus untuk mengetatkan lagi kelayakan untuk masuk ke syurga.

Tuhan Yesus mencadangkan agar orang-orang yang baru tiba itu diberi ujian tentang pemahaman mereka tentang agama. St.Petrus menyetujui cadangan tersebut. Setelah berfikir sejenak tentang soalan yang paling menentukan, maka dia menyediakan soalan seperti berikut: “Apakah maksud perayaan Paska?”

Lalu St.Petrus bertanya kepada orang yang berada paling hadapan di pintu syurga, “Apakah maksud perayaan Paska?”

“Hmm, Paska adalah mmm… hari mmm… kita makan-makan bersama-sama sampai puas.”

“Cis, engkau harus pergi ke neraka,” kata St.Petrus sambil mengarahkan pembantunya untuk membawa orang tersebut ke pintu neraka.

“Bagaimana dengan kamu? Apa jawabanmu?” tanya St.Petrus kepada orang yang kedua. Orang kedua tersebut berdiri tegak dan sesudah berfikir sejenak sambil memegang dagu, kemudian mengurut-urut lehernya. “Ya, saya tahu jawabannya, paska adalah ‘aramaiti’ (pesta beramai-ramai sambil minum minuman keras) sampai pagi.”

“Cis, bedebah! Pengawal, bawa orang ini ke pintu neraka.”

Kemudian datang orang ketiga. Setelah mendengar jawaban kedua orang itu tadi, dia nampaknya sangat pasti dapat menjawab soalan tersebut.

“Apa jawaban kamu?” tanya St.Petrus. Orang tersebut dengan penuh kepastian menjawab, “Paska adalah apabila Yesus disalibkan, wafat dan dimakamkan. Pada hari ketiga, Dia bangkit semula.”

“Puji Tuhan!” Seru St.Petrus kegirangan, “Akhirnya ada seorang yang layak masuk ke syurga… dan apa lagi yang engkau fahami tentang Paska?”

Oleh kerana terlalu gembira setelah memberi jawabannya, lalu dengan gagah dia menjawab, “Sesudah Yesus bangkit dari kematian, Dia pergi mencari makan dan makan sepuas-puasnya lalu memanggil murid-murid-Nya ber’aramaiti’ hingga ke pagi hari.”

Lalu St.Petrus memukul-mukul kepalanya dan jatuh tersungkur, hampir pingsan kerana diserang sakit jantung.

Mungkin anda tertawa mendengar kebodohan tiga orang dalam cerita itu tadi. Tetapi apakah kita kadang-kadang kurang lebih sama juga dengan mereka? Contohnya apabila kita mudah melibatkan diri dalam segala aktiviti masa Prapaska serta semua upacara-upacara Paska, kita sudah merasakan bahawa kita sudah menunaikan kewajiban Paska kita serta menganggap diri kita sebagai umat katolik yang terpuji. Memang semua upacara-upacara liturgi, termasuk puasa, menderma, beretret itu sungguh baik tetapi ianya jangan sampai berhenti di situ sahaja. Segala yang dipelajari dalam aktiviti sepanjang Prapaska dan Paska itu harus dihayati dan diamalkan di dalam hidup harian kita agar ianya mempunyai erti dan nilai yang boleh menyelamatkan kita dan semua kita.

Misalnya jika ada kes-kes rasuah dan pecah amanah daripada orang-orang tertentu, kita umat kristian yang peka terhadap keadilan, kejujuran dan cinta kasih perlu membangkitkan semangat untuk membenteras amalan-amalan tersebut. Demikian juga dalam hidup berkeluarga, ada banyak cabaran-cabaran yang timbul untuk bangun dari ‘kematian’.

Dengan kata lain, proses pembaharuan untuk bangkit semula agar tetap ‘masih seperti yang dulu’ bagi pasangan suami isteri yang mengalami krisis, adalah merupakan suatu cabaran dan ujian yang bukan mudah namun masih ada kesempatan untuk diperbaiki jika kedua belah pihak boleh melupakan masa lalu yang menyakitkan itu.

“Maksudmu, saya harus melupakan segala pembohongan, main kayu tiganya di masa lalu serta memperbodohkan saya selama ini?” Mungkin soalan ini timbul dari fikiran seorang isteri atau suami yang selama ini menderita kerana perlakuan suami atau isteri yang dianggap kurang adil.

Jawabannya adalah “Ya”. Jika suami atau isteri tersebut sungguh mahu memulakan hidup yang baru, maka cinta kasih Kristus dari pihak isteri atau suami tersebut sangat diperlukan sama seperti Yesus yang telah mengampuni ‘musuh’-Nya apabila Dia dihina di kayu salib: “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat” (Lk 23:34).

Seperti Kristus, kita pun mempunyai pengalaman di bukit Kalvari, mempunyai salib-salib kita yang tersendiri pula iaitu penderitaan, sakit dan kematian. Bagaimana pun, sama seperti Kristus, kita pun boleh mengalami dan merasakan sendiri keelokkan dan kebahagiaan Paska jika kita dapat dan sentiasa mengamalkan hukum cinta kasih Kristus kepada mereka yang telah menyakitkan hati kita.

Reaksi para murid Yesus pada pagi Paska dalam Injil tadi adalah merasa hairan dan hampir melucukan bagi mereka. Mereka tidak tahu ke mana jenazah Yesus. Namun apabila mereka merenung dan mengingat kembali apa yang telah dikatakan-Nya tentang kebangkitan-Nya dari kematian, barulah mereka sedar bahawa Dia sebenarnya hidup dan berada bersama-sama dengan mereka walaupun tidak kelihatan.

Rupa-rupanya Yesus yang sudah wafat itu boleh bercakap, “Jangan takut” kata-Nya. “Aku menyertai kamu sentiasa sampai kepada akhir zaman” (Mt 28:20). Hari ini kita bergembira, bernyanyi alleluia serta berjalan bersama Yesus ke dalam dunia baru di hadapan kita sehingga persoalan iman tidak dipertikaikan lagi sebab jelas, “Kitab Suci mengatakan bahawa Ia harus bangkit dari antara orang mati” (Yoh 20:9). (JL)

Cadangan soalan untuk refleksi peribadi dan perkongsian KKD (Komuniti Kristian Dasar).

1 Apakah makna kebangkitan Yesus di dalam diri anda terutama untuk Paska ini?

2 Bagaimanakah cara anda untuk bersaksi terhadap iman anda tentang Yesus yang bangkit itu kepada sesama anda?

 Cadangan aktiviti untuk minggu ini.

Buatlah perjanjian dengan Tuhan supaya anda bangkit daripada kelemahan/kesilapan anda dimasa lalu. Sebutkan kelemahan/kesilapan tersebut yang ingin anda ‘matikan’ dan harapan baru yang ingin anda ‘bangkitkan’.

 

 

Posted in Spiritual Food | Tagged , , , , , , | Leave a comment

MENGASIHI SEPERTI KRISTUS

Renungan Malam Paska (Merayakan Kebangkitan Tuhan)

Kej 1:1 – 2:2; Kel 14:15 – 15:1; Yes 55:1-11; Rom 6:3-11; Mat 28:1-10

“Jatuh cinta sejuta rasanya”, demikian sepotong ayat lagu yang dipopularkan oleh penyanyi Titiek Sandhora dan Muksin. Tetapi sayang, kadang-kadang seseorang itu boleh jatuh cinta pada orang yang tidak tepat – tersilap pilih. Demikian jugalah apabila kita renungkan sedalam-dalamnya, nampaknya Allah kita pun jatuh cinta pada orang yang tidak tepat, bukan sekali, tetapi setiap kali. Sama ada Adam dan Hawa, atau Saul dan Daud dan Solomo, sama ada orang-orang yang menyembah patung anak lembu emas atau dengan orang-orang yang berteriak “Salibkan Dia”, sama ada si pengkhianat Yudas atau Petrus yang menyangkal-Nya atau para murid yang meninggalkan-Nya. Sama ada orang kaya yang tidak dapat melepaskan kekayaannya atau 9 orang kusta yang tidak kembali mengucapkan ‘terima kasih’ sesudah disembuhkan. Namun seperkara yang sukar dijelaskan tentang manusia sekaligus Allah yang jatuh cinta pada manusia ini adalah Dia mati di kayu salib. Dia maha tahu bahawa cinta kasih itu tidak akan membuat segala sesuatu menjadi baik, bahawa cinta kasih menyakiti hati dan membuat segala sesuatu menjadi tidak teratur dan akhirnya hancur begitu sahaja. Namun Dia tetap mengasihi manusia yang lemah ini – tanpa mundur, tanpa syarat, tanpa had. Sungguh luar biasa!

Apa yang kita perolehi di malam Paska ini adalah Allah yang seakan-akan tidak dapat melawan Diri-Nya sendiri untuk mengasihi kita sehingga mati di kayu salib. Mengasihi kita yang adalah orang-orang yang ‘tidak layak’ untuk dikasihi – orang-orang yang sering kali pelupa pada Tuhan, orang yang mudah putus asa, orang-orang yang tidak dapat membaca tanda-tanda zaman serta panggilan untuk menolong orang-orang yang susah, orang-orang yang saling berselisih faham atas perkara-perkara yang remeh temeh.

Namun sering kali kita lupa bahawa apa yang ingin disampaikan kepada kita tentang Allah pada malam ini, juga menceritakan pada kita tentang kisah kehidupan kita sendiri. Bahawa kita pun sering kali boleh jatuh cinta pada orang yang tidak tepat. Orang yang tidak sempurna, orang yang sering kali menyakitkan hati kita. Orang yang menghancurkan kehidupan kita, orang yang gagal mengasihi kita seperti mana yang kita harapkan.

Walaupun Tuhan tahu kita mengalami ini semua akibat cinta, namun Dia tetap menganugerahkan kepada kita cinta kasih yang agak gila ini. Dan Dia menjemput kita untuk meneruskan kehidupan dan sikap mengasihi kita yang agak gila ini – mengasihi tanpa batas. Sebab melalui kasih yang sedemikian rupa inilah timbul kuasa yang luar biasa, yang boleh hancur dari semasa ke semasa, tetapi yang boleh membaharui dirinya lagi dan lagi yang boleh membimbing kita kembali kepada sumber hidup kita yang sebenar.

Jika kita perhatikan dengan teliti, inti sebenarnya perayaan kita pada malam ini adalah suatu harapan. Asas harapan ini bukanlah memperkatakan bahawa kita sesungguhnya adalah sempurna atau orang yang kita kasihi itu sempurna. Asas harapan kita sebenarnya adalah iman kepercayaan kita bahawa Yesus yang sudah bangkit itu, hidup kerana Dia sungguh mengasihi kita. Dia tidak hanya menyentuh kita dari luar tetapi juga memasuki ke dalam hati kita dan hidup di dalam kita. Supaya apapun yang kita lakukan demi kebaikan, betapapun kecilnya, bukan lagi dari usaha kita sendiri tetapi bersama dengan Dia. Sebab, Dia bukan hanya sekadar bersama kita, tetapi Dia ada di dalam kita, tertanam, berakar, tidak boleh diungkai, kekal, tidak kunjung padam, berterusan, bertahan dan tidak pernah gagal. Dia adalah cahaya yang datang ke dalam kehidupan kita. Dia adalah Juruselamat kita yang setia.

Sesudah malam ini, selepas kita mengakhiri minggu suci, kita akan kembali ke dalam dunia nyata yang dipenuhi dengan pelbagai masalah sosial, politik dan ekonomi negara kita yang semakin mencabar ini. Pada malam yang suci ini marilah kita mohon kepada Allah kita yang hidup ini dengan dua permintaan yang sederhana: Pertama, permohonan untuk berbelas kasihan. Permohonan untuk menjadi seperti Dia yang tidak takut untuk turun ke padang untuk membantu sesama yang memerlukan. Kedua, permohonan untuk berani, iaitu berani menghadapi cabaran kehidupan dengan sikap murah hati, bergembira kerana tahu bahawa Yesus sungguh ada di dalam kita dan bertakhta di dalam kita: “Aku telah di salibkan dengan Kristus, namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di hati aku” (Gal 2:19-20). (JL)

 Cadangan soalan untuk refleski peribadi dan perkongsian KKD (Komuniti Kristian Dasar)?

1 Mengapakah Tuhan setia sampai wafat di kayu salib untuk kita?

2 Apakah kekuatan yang perlu ada di dalam diri kita supaya kita dapat menghadapi cabaran duniawi sesuai dengan kehendak Allah?

 

 

 

 

Posted in Spiritual Food | Tagged , , , , , , , | Leave a comment

YESUS WAFAT UNTUK MENEBUS DOSA KITA

Renungan Hari Jumaat Agung (Berpantang & Berpuasa)

Yes 52:13 – 53:12; Ibr 4:14-16; 5:7-9; Yoh 18: 1 – 19:42

Yesus telah wafat di salib bagi penebusan dosa manusia. Tetapi apabila kita secara peribadi dituduh telah menyebabkan Yesus di salib, kita pasti menolaknya dan tidak mahu mengakuinya secara terang-terangan.

Memang betul kita secara peribadi tidak terlibat secara terang-terangan penyaliban Yesus itu, tetapi kita jangan lupa bahawa sama seperti Herodes dan Pilatus, kita sebenarnya telah membiarkan Yesus disalibkan melalui tingkah laku harian kita yang bertentangan dengan nilai-nilai ajaran Yesus.

Setiap kali kita membenarkan diri kita melakukan sesuatu yang bertentangan dengan moral kristian, kita sebenarnya telah menyalibkan Kristus. Kita menyalibkan-Nya apabila kita mula merasakan kehadiran-Nya di dalam hidup kita mengganggu keselesaan dan kebebasan kita untuk melakukan apa sahaja yang kita suka walaupun ianya bertentangan dengan ajaran cinta kasih Tuhan.

Memang demikian adanya bahawa Dia akan tetap mengganggu kita melalui kebenaran-kebenaran yang telah ditanamkan ke dalam hati kita masing-masing sehingga mengusik jiwa kita agar meninggalkan segala keinginan duniawi kita yang sifatnya hanya sementara dan memudaratkan kesihatan jiwa dan raga kita.

Orang-orang Farisi di dalam petikan tadi sungguh merasa terancam akan kehadiran Yesus kerana mereka takut Dia akan menumbangkan kekuasaan yang sedang mereka bangunkan selama ini. Oleh kerana Yesus mewartakan kerajaan Allah, maka dua kuasa saling merebut tempat di dalam kehidupan setiap individu manusia. Hidup Yesus dikosongkan, dihina dan direndahkan tetapi itu semua justeru merupakan tanda kebalikannya, bahawa akhirnya nanti Yesus akan dimuliakan.

Ini semua merupakan rancangan Tuhan. Ia merupakan suatu karya penebusan yang tidak akan pernah difahami oleh akal fikiran manusia yang serba terbatas ini. Bahawa rancangan Tuhan ini merupakan suatu misteri iman yang sangat agung.

Yesus telah memilih salib, maka salib menjadi asas kebijaksanaan kita. Sebab, apabila kita memilih kesengsaraan dan dihina kerana Kristus, itu merupakan suatu perbuatan yang mulia. Bahawa sikap kita yang lebih memilih untuk mempedulikan orang-orang yang lemah, miskin dan tidak berdaya, merupakan sikap dan perbuatan yang benar dimata Tuhan.

Maka apabila nanti kita datang menyembah salib Yesus, itu melambangkan revolusi yang dimulai oleh Yesus sendiri iaitu memilih untuk disalibkan agar nanti ditinggikan dan dimuliakan oleh Allah.

Dengan demikian, kita harus melihat Yesus di dalam diri sesama kita terutama mereka yang sungguh memerlukan bantuan kita. Orang-orang miskin, orang-orang lapar, sakit, menderita bukan hanya dari segi jasmani tetapi juga dari segi rohani. Dengan berbuat demikian, maka kita akan dijadikan oleh Yesus sebagai saudara-saudari-Nya yang terdekat, “Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku” (Mt 25:40). Pendek kata orang-orang yang berbuat demikian ini disamakan dengan Yesus sendiri.

Hari ini kita semua diberi kesempatan untuk menghormati palang salib kerana Yesus pernah tergantung di atasnya sampai wafat demi penebusan dosa kita. Marilah kita sama-sama tanamkan dalam hati dan fikiran kita apabila tiba disalib sambil mengucapkan, “Sembah sujud kami kepada-Mu, Yesus, sebab kami ini orang berdosa!” (JL)

 

Cadangan soalan untuk reflekasi peribadi dan perkongsian Komuniti Kristian Dasar (KKD).

1 Apa sebenarnya yang kita peringati setiap kali kita merayakan Jumaat agung?

2 Setiap kali kita merayakan Jumaat Agung kita berkesempatan untuk menghormati salib. Menurut anda apa tujuan penghormatan salib tersebut?

 

 

 

 

Posted in Spiritual Food | Tagged , , , | Leave a comment

PESAN PASKA 2014

Kepada para Paderi, Religius Brothers dan Sisters, Seminarian, Kom. Betania, Pengerusi dan ahli-ahli TPK, MPP, MPM, KWK, KBK, Komiti, Komuniti, Kerasulan dan semua Umat.

Saudara-saudari yang saya kasihi dalam Kristus, Selamat Paskah!

”Memang benar Tuhan sudah bangkit! Dia sudah menampakkan diri kepada Simon” (Luk 24:34). Yesus tetap menyertai dan mendampingi perjalanan hidup dan iman kita setiap hari (Mat 28:20). Masa prapaskah yang kita hayati adalah bertujuan membantu kita menyedari dan mensyukuri bahawa dalam mengejar dahaga hidup ini Yesus adalah Sumber hidup sejati, ”mata air yang memancar sampai ke hidup yang kekal” (Yoh 4:13-14). Dalam menghadapi kegelapan-kegelapan hidup ini Yesus adalah ”Cahaya” bagi kita (Yoh 8:12; 9:5). Dalam mengalami kematian kerana kuasa dosa Yesus menghidupkan kita jika kita percaya kepada-Nya (Yoh 11:25-26).

Namun supaya kita dapat mengalami kuasa Yesus berkuasa dalam diri kita, kita perlu yakin dan mengikuti peribadi-Nya dengan sepenuhnya. Bukan setakat melihat Dia dari jauh tetapi sungguh terlibat dalam ajaran, kesengsaraan, salib dan kebangkitan-Nya. Maka itulah sebab mengapa kesatuan kita dengan peribadi Yesus perlu kita utamakan tiap hari. Semoga keturut sertaan kita dalam semangat Prapaska-Doa, Puasa dan Sedekah dapat membawa kita membaharui dan meneguhkan relasi kita dengan Tuhan dan sesama serta menjadikan Paska satu perayaan yang bermakna bagi kita secara peribadi, dalam keluarga dan komuniti. Namun cabaran bagi kita sekarang ialah menghayati semangat Paska. Marilah kita sentiasa menyedari dan mensyukuri bahawa Yesus hidup di tengah-tengah kita, tidak kira dengan siapa, di mana dan dalam keadaan apapun. Semoga kita sentiasa terbuka untuk mengenal dan melayani Dia dalam hidup kita setiap hari.

Untuk informasi dan tindakan kita bersama:

1. Perayaan Ulang Tahun Keuskupan yang ke-21 Peringkat Keuskupan.

Tarikh: 03 Mei 2014.

Tempat: Paroki St. Theresa, Tambunan.

Misa Kudus bermula jam 10 pagi.

Marilah kita sama-sama datang mengungkapkan syukur kita kepada Tuhan, kesauan kita selaku umat-Nya serta harapan kita agar dapat hidup sentiasa berpusat kepada-Nya.

2. Kunjungan Wakil Sri Paus ke Keuskupan Keningau.

Wakil Sri Paus di Malaysia, Archbishop Joseph Marino akan mengunjungi kita pada 02-03 Mei akan datang. Program lawatan beliau sudah dikirimkan kepada setiap Paroki, Mission dan ahli-ahli Team Pastoral Keuskupan (TPK) bagi tarikh 02 Mei. Pada 03 Mei beliau akan bersama kita merayakan UTK 21 di Paroki St. Theresa, Tambunan.

3. Perayaan Ulang Tahun ke-5 Rumah Retret Keuskupan Keningau, Purun Kuala Penyu.

Tarikh: 25 April 2014

Tempat: RRKK Purun, Kuala Penyu

Misa Kudus: Jam 5.30 petang, disusuli dengan fellowship.

4. Bulan Lima – Perayaan Kaamatan.

Bagi kita kaum KDM asal usul perayaan ini adalah bersifat rohani, bersyukur atas berkat dan perlindungan Tuhan (Kinorohingan / Aki Kopuuno). Sifat kesyukuran perlu kita kekalkan tetapi bukan lagi setakat hasil dari pertanian. Perlu kita sedari dan syukuri kerohanian kita selaku kaum KDM, berbangga dan sentiasa melindungi semangat kekitaan dan kesatuan didalam menghadapi dan menentukan masa depan kita berpandu kepada cinta kasih, keadilan dan kedamaian.

SELAMAT PASKA

SELAMAT ULANG TAHUN KE-21 KEUSKUPAN

KOTOBIAN OM KOUNSIKAHANAN TADAU KAAMATAN 2014

Kebahagiaan Adalah Kekitaan

+ Bishop Datuk Cornelius Piong

 

Posted in From The Bishop | Leave a comment

MARI KITA SALING ‘MENCUCI KAKI’

Renungan Hari Khamis Suci (Mengenangkan Perjamuan Tuhan)

Kel 12:1-8,11-14; 1Kor 11:23-26; Yoh 13:1-15

Ketika mendiang Ibu Teresa memulakan pelayanannya di antara orang-orang miskin di India, dia mendirikan sebuah bangunan tempat dia melayani orang-orang miskin terutama yang sakit agar dapat hidup dan mati sebagai seorang manusia. Namun ada pihak-pihak tertentu tidak senang hati dan menuduhnya mengkristiankan orang-orang yang dilayaninya. Mereka melaporkan kepada pihak atasan agar dia disingkirkan dari tempat tersebut.

Apabila pihak atasan melawat tempat tersebut dan menyaksikan sendiri bagaimana Ibu Teresa merawat orang-orang yang sakit tenat, pegawai berkenaan kembali kepada orang-orang yang memberi laporan tersebut dan berkata, “Jika kamu dan ibu kamu sanggup melakukan apa yang sedang dilakukan oleh Ibu Teresa, maka barulah saya menunaikan permohonan kamu untuk mengusirnya.”

Memang merupakan suatu perkara yang lumrah apabila ada orang tidak puas hati terhadap pelbagai isu tentang orang lain. Sifat yang terlalu mementingkan diri dan kesombongan mendorong kita menjadi sebahagiaan daripada masalah orang lain daripada menjadi sebahagian daripada penyelesaian masalah tersebut. Perkara-perkara sedemikian inipun boleh terjadi di dalam keluarga, Gereja, komuniti setempat, masyarakat, Negara malah di peringkat global.

Kita perlu tanya diri kita berapa kalikah kita hanya mementingkan diri sendiri tanpa mempedulikan kepentingan orang lain dan tanggungjawab kita terhadap mereka? Banyak kali kita mengarah orang lain secara tidak patut, mengharapkan mereka melakukan sesuatu yang kita sendiri tidak sanggup atau rela melakukannya.

Pelayanan Ibu Teresa timbul dari sikapnya tidak mahu mementingkan dirinya sendiri. Sebagai seorang pengikut Kristus, Ibu Teresa sebenarnya telah menyahut dan mengamalkan ajaran Yesus, “Sesiapa yang ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu dan sesiapa ingin menjadi terkemuka di antara kamu, hendaklah ia menjadi hamba untuk semua” (Mk 10:43-44).

Kembali kita pada bacaan Injil tadi, di zaman Yesus, perjalanan di Palestina berdebu di musim kemarau dan berlumpur apabila di musim hujan. Biasanya orang-orang pada waktu itu berjalan dengan beralaskan sandal maka tidak hairanlah di setiap pintu masuk rumah ada bekas berisi air untuk mencuci kaki yang berdebu atau berlumpur. Biasanya ada pembantu khas untuk mencuci kaki tetamu yang datang melawat.

Oleh kerana Yesus dan murid-murid-Nya tidak mempunyai pembantu, maka mereka terpaksa saling berganti-ganti mencuci kaki. Kemungkinan ketika itu mereka saling menunggu siapakah yang rela merendahkan diri untuk mencuci kaki teman-temannya. Pada ketika itulah Yesus mengambil kesempatan untuk merelakan diri mencuci kaki mereka. Kemudian Yesus berkata, “Mengertikah kamu apa yang telah Ku perbuat kepadamu? Kamu menyebut Aku Guru dan Tuhan, dan katamu itu tepat, sebab memang Akulah Guru dan Tuhan. Jadi jikalau Aku membasuh kakimu, Aku yang adalah Tuhan dan Gurumu, maka kamupun wajib saling membasuh kaki” (Yoh 3:12-14).

Pesan Injil hari ini berguna juga bagi kita sebagai pengikut Kristus. Kita diharapkan bukan hanya sekadar menjadi lambang kasih kerana menjadi murid Yesus, melainkan menjadi pelaku pelayan kasih yang sebenar sebagai tanggungjawab sosial kita kepada sesama. Kasih yang dilakukan dengan rela, sederhana dan sungguh-sungguh keluar dari hati yang ikhlas sebagai mana yang dikehendaki oleh Yesus sendiri.

Pelayanan kasih yang kita lakukan bukan hanya sekadar tanggungjawab sosial kita terhadap sesama, tetapi membawa kita untuk semakin menghayati erti perjamuan Ekaristi yang diberikan Kristus kepada kita iaitu tubuh dan darah-Nya sebagai makanan kehidupan kita.

Maka setiap kali kita menghadiri perayaan Ekaristi serta menyambut-Nya, dapat membantu kita untuk memahami dan menghayati bahawa kita umat kristian adalah satu keluarga besar yang bersatu dengan Yesus Kristus, seharusnya menjadi tanda keselamatan bagi sesama.

Di dalam kehidupan harian kita pula, apabila kita digoda untuk memikirkan kedudukan kita yang tinggi, marilah kita segera ingat Kristus, Raja yang dilengkapi dengan ikat pinggang dan tuala, yang berlutut di dekat kaki murid-murid-Nya sambil mencucinya dengan bersih.

Hanya ada satu kehebatan, iaitu kehebatan pelayanan yang penuh dengan cinta kasih Yesus. Semasa perjamuan terakhir, Kristus telah mewariskan tauladan “saling mencuci kaki” ini kepada kita semua untuk diamalkan setiap hari walau dalam keadaan apapun juga, terhadap teman mahupun lawan. “… perbuatlah sama seperti yang telah Ku perbuat” (Yoh 13:15). Memang sukar, tapi jika kita lakukan setiap ada kesempatan pasti akan menjadi mudah bak kata pepatah ‘alah bisa tegal biasa’. Apabila merenungi semua perkara ini saya teringat dengan kata-kata hikmat oleh seorang pujangga Inggeris yang tidak diketahui namanya mengatakan: “ Be a light, not a judge. A model and not a critic. A part of the solution and not a part of the problem.”

Kita berdoa dan berusaha berkat bantuan Tuhan agar mulai saat ini, kita pun saling berlutut dan membasuh kaki sesama kita alias melayani, “… seorang akan yang lain oleh kasih … tetapi jikalau kamu saling menggigit dan saling menelan, awaslah, supaya jangan kamu saling membinasakan pula” (Gal 5:13,15). (JL)

Cadangan soalan untuk refleksi peribadi dan perkongsian Komuniti Kristian Dasar (KKD).

1 Apakah yang anda fahami ajaran Yesus tentang ‘mencuci kaki’ ini?

2 Bagaimana cara yang terbaik untuk mengamalkan sikap ‘mencuci kaki’ ini kepada sesama kita – teman dan yang memusuhi kita?

 

Posted in Spiritual Food | Tagged , , , , , , | Leave a comment