HADIAH YANG PALING ISTIMEWA

Renungan Pagi Krismas

Yes 52:7-10; Ibr 1:1-6; Yoh 1:1-18

“Sabda telah menjadi manusia dan tinggal di tengah kita.”

Penulis cerpen Amerika yang terkenal, O. Henry, telah menulis sebuah kisah Krismas yang terkenal. Kisah tersebut adalah tentang sepasang suami isteri yang saling mengasihi. Krismas sudah di ambang pintu dan mereka masing-masing ingin memberikan hadiah. Tetapi mereka adalah orang miskin dan tidak mempunyai wang untuk membeli hadiah. Maka akhirnya mereka masing-masing secara diam-diam memutuskan untuk menjual miliknya yang paling berharga. Bagi sang isteri, harta miliknya yang paling berharga saat itu adalah rambutnya yang panjang mengurai. Dia pergi ke sebuah salon dan menyuruh memotong rambutnya. Kemudian ia menjual potongan rambutnya itu untuk membeli rantai jam tangan yang cantik untuk suaminya.

Sementara itu, sang suami pergi kepada seorang tukang jam dan menjual satu-satunya jam yang dimilikinya untuk membeli sisir yang istimewa untuk rambut isterinya. Apabila hari Krismas tiba, mereka saling menyerahkan hadiah. Mula-mula mereka menangis terharu sambil berpelukan, namun kemudian mereka berdua tertawa riang. Sebab tidak ada lagi rambut untuk dirapikan dengan sisir indah hadiah sang suami, dan tiada lagi jam yang memerlukan seutas rantai indah pemberian sang isteri.

Tetapi ada sesuatu yang lebih berharga daripada sisir dan rantai jam tersebut, iaitu makna di sebalik hadiah-hadiah tersebut – mereka masing-masing telah mengambil yang terbaik dari diri mereka masing-masing untuk diberikan kepada pasangannya. Sebab suatu hadiah bukanlah hadiah jika tidak menimbulkan suatu pengorbanan dalam diri kita, dan jika tidak menjadi bahagian dari diri kita sendiri.

Yesus Kristus yang kita rayakan hari jadi-Nya pada hari ini adalah pemberian dan hadiah yang paling istimewa dari Allah Bapa bagi kita. Di dalam diri Yesus Kristus kita dapat melihat Allah sendiri sebab, “Siapa melihat Dia, melihat Bapa-Nya di syurga” (Lih. Yoh 14:9). Yesus Kristus adalah mercu tanda kehadiran Allah, sebab Dia adalah puncak kepenuhan Wahyu Allah yang sentiasa menyertai kita. Oleh yang demikian, di dalam diri Yesus Kristus kita menerima pemberian Diri Allah yang penuh.

Tradisi saling memberi hadiah-hadiah pada masa Krismas ini dalam pelbagai bentuk yang kelihatan dan tidak kelihatan tapi boleh dirasakan itu adalah berasaskan dan tiruan daripada hadiah Allah Bapa di syurga. Walaupun meniru hadiah Allah Bapa namun ianya menampakkan kesaksian kita tentang erti Krismas itu sendiri yang sebenarnya. Hadiah Krismas yang kita saling berikan dalam pelbagai bentuk itu adalah tanda bahagian dari milik kita yang bermakna dan bahagian dari diri kita sendiri. Melalui memberi hadiah Krismas, yang sebenarnya adalah memberikan diri kita kepada sesama, seperti Allah Bapa yang telah memberi diri-Nya, kepada kita dalam diri Putera-Nya Yesus Kristus, “Kerana begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa melainkan beroleh hidup yang kekal” (Yoh 3:14).

Krismas kali ini kita rayakan tentang sesuatu kebenaran yang menghiburkan bahawa Allah tidak hanya mengasihi kita dari jarak jauh, tetapi Dia datang kepada kita melalui hadiah-Nya dalam diri Yesus. Memang pada hakekatnya kita tidak boleh menyelamatkan orang dari jarak jauh. Kita perlu berada di jarak yang paling dekat. Di dalam Yesus, Allah, “diam di antara kita” (Yoh 1:14). Dia ada di sini! Fikirkanlah Allah tidak mengirim malaikat atau utusan-Nya untuk mewakili-Nya, tetapi Diri-Nya sendiri di dalam peribadi Anak-Nya, Yesus yang sungguh dikasihi-Nya itu.

Melalui kebenaran ini, maka hari Krismas adalah merupakan suatu pesta yang seharusnya memperingatkan kita semua bahawa kegembiraan yang sesungguhnya bukanlah terletak pada hal-hal yang bersifat duniawi belaka. Sebab, bukankah Yesus itu lahir dalam keadaan yang miskin? Tentunya kita akan menjadi seperti orang-orang yang alim jika kita menolak segala aktiviti membeli belah, memberi hadiah dan bersuka ria yang mana merupakan sebahagian daripada semangat Krismas tersebut.

Namun, jangan lupa, selalu terdapat bahaya bahawa kita hilang tumpuan di mana kita lebih menumpukan perhatian terhadap persiapan material dan keseronokan sementara, lalu lupa tentang erti krismas yang sebenarnya.

Kedamaian, kemurahan hati, mengasihi, memahami, prihatian – perkara-perkara yang bukan duniawi yang tidak kelihatan tapi boleh dirasakan inilah yang sebenarnya membuat Krismas kali ini betul-betul “Selamat, happy, merry Krismas”. (JL)

 

 

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

1. Apakah hadiah yang paling istimewa anda terima di hari Krismas ini? Mengapa istimewa?

2. Apakah pesan Krismas yang paling menyentuh hati anda untuk dijadikan azam tahun yang akan datang ini?

 

This entry was posted in Spiritual Food and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>