EKARISTI ADALAH YESUS KRISTUS

Renungan Hari Minggu Tubuh dan Darah Kristus (B)

Kel.24:3-8; Ibr.9:11-15; Mrk.14:12-16.22-26

“Inilah tubuh-Ku. Inilah darah-Ku.”

Suatu hari ada seorang ahli antropologi yang terkenal melawat sebuah kampung di Afrika Selatan, untuk membuat kajian saintifik tentang perkembangan fisikal dan budaya, ciri-ciri khas dan adat resam serta kepercayaan mereka. Walaupun orang-orang di tempat tersebut sungguh kuno dan belum pernah dipengaruhi oleh budaya Barat, mereka tetap menerimanya dengan penuh hormat, sehingga ahli antropologi dari negara Barat itu merasa gembira tinggal bersama dengan mereka.

Apabila ahli antropologi tersebut pulang ke tanah airnya, dia mengirim sebuah jam matahari yang besar berkuasakan tenaga suria, sebagai tanda terima kasihnya kepada orang-orang di kampung tersebut. Pada masa yang sama jam tersebut bolehlah membantu mereka untuk mengetahui waktu yang sebenarnya.

Orang-orang yang masih bersifat primitif itu sungguh bergembira. Tetapi mereka menutupi jam tersebut dengan atap jerami agar tidak kena bahang panas matahari dan dengan demikian mereka berharap jam tersebut dapat bertahan lama. Akibatnya, jam tersebut menjadi suatu hadiah yang tidak bererti apa-apa kerana tujuannya yang sebenar tidak digunakan sepenuhnya.

Pada hari ini kita merayakan pesta Tubuh dan Darah Kristus, yang adalah merupakan anugerah istimewa dari Tuhan kepada kita. Tetapi, sama seperti orang-orang primitif dari Afrika Selatan itu tadi, seringkali kita gagal untuk menghargai anugerah istimewa ini. Bukan pula kita menggunakan sepenuhnya, tetapi menyingkirkannya atau kita gagal untuk menyedari kepentingannya di dalam kehidupan kita.

Salah satu penyebab mengapa kita tidak cukup menghargainya, mungkin disebabkan kita sudah terlalu biasa dengannya. Kita mudah mendapatkannya. Perayaan Ekaristi yang begitu biasa kita hadiri setiap minggu, malah ada yang hampir setiap hari, telah melunturkan maksudnya yang paling mendalam. Dalam kata lain, kita terlalu biasa dengan perayaan-perayaan Ekaristi sehingga sikap kita terhadapnya menjadi acuh tak acuh.

Apabila kita tidak dapat atau jarang menghadiri Ekaristi atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan, maka barulah kita mulai sedar betapa besarnya nilai Ekaristi tersebut terhadap kehidupan. Contohnya, banyak umat kita yang bekerja atau belajar di semananjung di mana tidak terdapat gereja yang dekat, apabila ada paderi dari Sabah atau dari Sarawak datang melawat, mereka mengambil kesempatan untuk menerima Sakramen Pertobatan dan Ekaristi. Apabila ditanya mengapa mereka menyempatkan diri datang menghadiri misa walaupun terpaksa berbohong kepada majikan mereka, maka jawaban mereka kurang lebih sama, “Saudara tidak dapat bayangkan betapa saya merindui menyambut Tubuh Kristus. Saya tidak tahan lagi untuk tidak menyambut-Nya sekerap yang mungkin.” Memang betul, kadang-kadang hanya apabila kita jarang atau terhalang untuk menyambut Tubuh Kristus, barulah kita menyedari nilai sebenar menyambut Tubuh Kristus tersebut.

Kita percaya bahawa roti dan wain menjadi Tubuh dan Darah Kristus semasa perayaan Ekaristi, walaupun ia tetap nampak sebagai roti dan wain. “Transubstansiasi” adalah perkataan yang digunakan untuk melambangkan transformasi atau perubahan roti dan wain menjadi Tubuh dan Darah Kristus yang misterius itu. Konsep tersebut ingin cuba menjelaskannya, namun tidak ada sesuatu pun yang dapat membuktikannya. Seseorang harus melihatnya dengan mata iman.

Tatkala Liturgi Ekaristi kita terasa biasa-biasa sahaja, terasa tawar malah membosankan pula, maka pada waktu itulah kita memerlukan iman untuk melihat di sebalik segala perasaan tersebut, iaitu melihat Yesus. Bahawa apapun keadaan dan perasaan kita semasa perayaan Ekaristi, kita perlu fokuskan pandangan kita kepada Yesus Kristus.

Namun jangan lupa, iman terhadap Ekaristi melibatkan juga hubungan yang penting di antara amalan hidup seharian kita dengan penyambutan Tubuh Kristus. “Jika iman itu tidak disertai perbuatan,” kata Yakobus, “Maka iman itu pada hakikatnya adalah mati” (Yak 2:17). Ada orang yang setiap hari menghadiri perayaan Misa Kudus dan pergi menyambut Tubuh Kristus, tetapi boleh bersikap tidak bertolak ansur, tidak adil, tidak jujur, tidak setia dan sukar untuk berunding. Mengapa terjadi demikian? Masalahnya terletak pada sikap mereka yang tidak menggunakan Ekaristi itu sesuai dengan apa yang dimaksudkan oleh Gereja. Mereka sangka apabila sudah menyambut Tubuh Kristus, mereka secara otomatik menjadi orang yang lebih bertolak ansur, lebih bersahabat, lebih mudah didekati.

Akibat yang baik itu semua tidak akan kita perolehi jika kita hanya sekadar menyertai upacara Ekaristi itu sahaja. Sakramen Ekaristi menjadi berguna dan berkesan hanya apabila kita mengambil peranan untuk menyahut dan hidup sesuai dengan rahmat yang sudah dianugerahkan kepada kita masing-masing.

Perayaan Tubuh dan Darah Kristus yang kita rayakan pada hari ini adalah merupakan suatu kesempatan untuk kita membaharui penghargaan kita terhadap Ekaristi. Membaharui dalam erti kata, menyedari lebih mendalam tentang satu perkara penting dari banyak perkara tentang Ekaristi. Satu kebenaran penting tersebut adalah bahawa perayaan Ekaristi adalah sesuatu yang kita laksanakan untuk mengenangkan seseorang yang sangat penting bagi kehidupan kita. Seseorang tersebut tidak lain tidak bukan adalah Tuhan kita sendiri, Yesus Kristus yang berkata, “Inilah Tubuh-Ku yang diserahkan bagi kamu, perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku” (Lk 22:19).

Mudah-mudahan mulai hari ini kita janganlah asyik bertanya apa itu Ekaristi, tetapi tumpukan perhatian kita tentang siapa itu Ekaristi, yang tidak syak lagi adalah Yesus Kristus, Sang Juru Selamat kita. (JL)

 

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

1. Ekaristi bukanlah hanya untuk devosi peribadi tetapi ibadat penyembahan komuniti/keluarga besar Allah Bapa. Kalau begitu bagaimana sikap kita yang sebaiknya apabila turut serta merayakan Ekaristi?

2. Apakah sikap atau sifat-sifat kita yang boleh membuat kita tidak layak untuk hadir dalam Ekaristi? Bagaimana kita menghindari sikap-sikap tersebut?

 

Cadangan aktiviti minggu ini:

Usahakanlah agar anda dapat berdoa di hadapan Sakramen Mahakudus di capel atau pada masa saat teduh (bukan minggu ini sahaja, tetapi amalkan pada minggu-minggu seterusnya). Datang ke Gereja lebih awal dan berdoa rosari sebalum Ibadat Sabda atau Misa Kudus dimulakan.

 

This entry was posted in Spiritual Food and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>