YESUS WAFAT KERANA DOSA KITA

Renungan Hari Jumaat Agung(A-B-C)

 Yes 52:13 – 53:12; Ibr 4:14-16;5:7-9; Yoh 18:1 – 19:42

Bayangkan anda ditahan atau dimasukkan ke dalam penjara oleh pihak yang berwajib atas sesuatu kesalahan. Bagaimana perasaan anda? Sedih, menyesal, malu?

Bagaimana pula perasaan anda apabila ada seorang datang menjamin atau menebus kesalahan anda itu sehingga anda dibebaskan daripada tahanan? Lega, terharu, berterima kasih tidak terhingga pada orang yang menebus kesalahan anda itu?

Hari ini kita disedarkan sekali lagi bahawa kita bukan hanya ditebus atas segala kesalahan kita, tetapi dosa kita juga sudah ditebus oleh Yesus Kristus. Dia menebus kita bukan dengan wang ringgit tetapi dengan darah-Nya dan dengan nyawa-Nya. Dia lakukan ini kerana kita dianggap-Nya sebagai sahabat-Nya yang sejati: “Seorang sahabat sejati,” kata-Nya, “Mempertaruhkan nyawanya bagi sahabat-sahabatnya” (Lih Yoh 15:13).

St. Paulus pernah berkata: “Kristus telah mati kerana dosa-dosa kita, sesuai dengan Kitab Suci” (1Kor 15:3). Dalam kata lain, kematian Yesus Kristus telah menggenapi ramalan nabi Yesaya tentang hamba yang menderita (Lih Yes 53:7-8). Memang Yesus sendiri telah memperjelaskan erti kehidupan dan kematian-Nya di dalam terang rancangan Tuhan pada hamba yang menderita, “Sama seperti anak manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani, dan memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang” (Mat 20:28).

Kematian Yesus bukanlah sia-sia. St. Petrus sendiri menegaskannya: “Sebab kamu tahu, bahawa kamu telah ditebus dari cara hidupmu yang sia-sia yang kamu warisi dari nenek moyang mu itu bukan dengan barang yang fana, bukan pula dengan perak atau emas, melainkan dengan darah yang mahal, iaitu dari Kristus, yang sama seperti darah anak domba yang tak bernoda dan tak bercacat. Oleh Dia kamu percaya kepada Allah, yang telah membangkitkan Dia dari antara orang mati dan yang telah memuliakan-Nya, sehingga iman mu dan pengharapan mu tertuju kepada Allah” (1Pet 1:18-20).

Dosa manusia telah ditebus melalui kematian-Nya. Allah telah mengutus Yesus, Putera-Nya, menjadi sama seperti kita kecuali dosa, “Dia yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya menjadi dosa kerana kita, supaya dalam Dia kita dibenarkan oleh Allah” (2Kor 5:21).

Dengan memberikan Putera-Nya untuk menebus dosa-dosa kita, maka Tuhan mahu menyatakan pelan tindakan-Nya kepada kita yang dikasihi-Nya: “Inilah kasih itu: Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi Allah yang telah mengasihi kita dan yang telah mengutus Anak-Nya sebagai perdamaian bagi dosa-dosa kita” (1Yoh 4:10).

Bagaimana kita menanggapi terhadap cinta kasih Yesus yang rela mempertaruhkan nyawa ini? Memang ada banyak cara sesuai dengan bakat dan gaya hidup kita masing-masing. Namun salah satu ‘respons’ yang pasti berkenan kepada Allah Bapa kita adalah meneladani semangat pelayanan Yesus yang sentiasa mahu “menebus,” sentiasa mahu “menjamin” sesama kita, terutama sesama kita yang tidak berdaya, yang tidak mampu berbuat apa-apa, yang menderita, yang tersingkir, yang diperlakukan secara tidak adil.

Dengan berbuat demikian, maka kita akan dijadikan oleh Yesus sebagai saudara-saudari-Nya yang tercinta, sebab Dia sendiri pernah berkata, “Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku” (Mt 25:40). (JL)

 

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

1. Menurut anda secara peribadi, mengapakah Yesus harus wafat di kayu salib?

2. Apakah sikap-sikap seharian kita yang boleh menambah penderitaan Yesus di kayu Salib?

 

This entry was posted in Spiritual Food and tagged , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>