Renungan Hari Para Kudus

ALLAH ITU BAIK

Kita selalu mendengar ungkapan: “Fikiran Tuhan tidak sama dengan fikiran manusia,” apabila kita menghadapi sesuatu musibah atau kesulitan hidup. Namun ianya merupakan suatu penghiburan juga sebab melalui pengalaman-pengalaman yang tidak kita ingini itu, membuat kita bertanya apa sebenarnya erti kehidupan ini. Demikian juga dengan pengalaman kita terhadap kematian orang yang tercinta. Di samping itu masih terdapat titk-titik terang – kegembiraan. Senyum dan tawa serta perayaan. Semua ini dilakukan demi membebaskan diri daripada berfikiran bahawa kematian itu merupakan berakhirnya suatu kehidupan.

Kita percaya bahawa Allah itu baik dan sungguh mengasihi kita. Tetapi secara jujur, saya tidak dapat menerima hakikat ini sepenuh hati. Sebab masih ada sebahagian daripada hidup saya yang meraguinya dan merasa takut. Keraguan tersebut saya simpan jauh di dalam hati, tetapi pada hakikatnya tidak boleh lebih-lebih apabila hakikat kematian itu tidak diketahui bila tiba namun pasti terjadi.

Kematian bagaikan kereta api atau bas yang lalu begitu cepat. Ianya sungguh mengganggu ketenteraman malah menakutkan untuk berada dekat dengannya. Apabila kematian menghampiri kita, adalah biasa bagi kita untuk merasa ketakutan dan berdoa seperti seorang kanak-kanak. Doa demikian itu didorong oleh Roh Kudus dan ia menggesa hati kita untuk mendengar jawaban Tuhan yang sungguh menghiburkan itu. “Apabila engkau tidak sedar bahawa cukup kiranya kamu meminta cintakasih-Ku padamu, dan kamu pasti mendapatkannya?”

Kita sungguh terganggu ke atas kematian orang-orang yang kita sayangi, dan kita mahu supaya dia sentiasa berada bersama-sama dengan kita. Dengan mendoakan mereka yang sudah pergi, kita sebenarnya telah digerakkan oleh kuasa Roh Kudus, untuk bersama-sama dengan mereka yang sudah dipanggil Tuhan itu di dalam kesatuan doa yang keluar daripada setiap orang yang mengalami kesusahan: “Tuhan, bantulah aku!” Dengan adanya kerinduan untuk bersama dengan mereka ini, kita pun sebenarnya sedang mempersiapkan diri untuk menerima hakikat kematian itu di dalam hidup kita masing-masing.

Masih terdapat sebab yang lain yang masuk akal mengapa mendoakan mereka yang sudah meninggal. Betapa pun rasional fikiran kita, namun kadang-kadang kita masih merasa dilupakan, ditinggalkan bila seseorang yang kita kasihi itu meninggal dunia. Kenyataannya bahawa orang-orang yang tersayang, yang terdekat dan sangat intim dengan kita itu, mungkin telah melukai batin kita semasa hidupnya. Dengan adanya perasaan sedemikian itu, kita menjadi malu pada diri sendiri. Maka gabungan perasaan marah dan rindu terhadap orang yang sudah pergi itu menjadikan rasa duka kita semakin pilu.

Apabila seseorang yang dekat dengan kita itu meninggal, lalu kita mohon kepada Allah agar dosanya diampuni, Roh Kudus menyembuhkan kita, membantu kita mengakui kemarahan kita sedemikian rupa sehingga tidak menghancurkan cinta kasih kita. Melalui permohonan kita untuk mengampuni, kita menerima kenyataan bahawa ada sesuatu yang perlu diampuni. Tetapi pada masa yang sama pula, kita tidak dapat memohon daripada Allah untuk mengampuni tanpa kesedaran dan sentuhan daripada diri sendiri untuk sungguh mengampuni.

Jika kita mahu supaya kedukaan kita yang memilukan itu berakhir, kita perlu mengakui kemarahan kita kepada mereka yang sungguh kita kasihi dan rindui – benci tapi rindu. Salah satu cara untuk menerima kenyataan ini adalah mendoakan mereka agar mereka selamat beristirehat di sisi Allah Bapa yang maha penyayang itu.

Di hari dan bulan November yang mulia ini, tradisi kristian kita membawa kita untuk memperhatikan serta memperingati saudara mara kita yang sudah dipanggil Tuhan. Melawat kubur serta membersihkan kawasannya, meletakkan kalungan bunga, berdoa dan mengadakan perayaan ekaristi khas untuk para orang kudus dan arwah, merupakan sebahagiaan daripada devosi yang dilaksanakan oleh umat kristian sepanjang bulan ini. Memang ramai umat kristian yang sudi memperingati para arwah yang tidak mempunyai saudara mara agar Tuhan menerima roh mereka. Tindakan sebegini merupakan suatu amalan yang sungguh baik dan sangat digalakkan.

Seperkara yang perlu kita selalu ingat, kita jangan terlalu lama untuk berduka. Hidup harus diteruskan. Sebab fikiran Tuhan tidak sama dengan fikiran manusia. Tetapi kita percaya Dialah harapan kita dan Dia akan membawa kita kembali ke rumah-Nya dalam keadaan yang baik, walaupun selama hidup ini kita berjalan di lembah kegelapan.

Betapa pendeknya hidup ini, dari kelahiran hinggalah kematian, hanyalah singkat, tapi kita bergembira kerana, “Kematian bukanlah akhirnya suatu kehidupan, tetapi permulaan hidup yang kekal” sebab, “Jikalau biji gandum tidak jatuh ke dalam tanah dan mati, ia tetap satu biji saja. Tetapi jika ia mati, ia akan menghasilkan banyak buah” (Yoh 12:24). (JL)

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

1. Menurut anda, apa dan siapakah orang-orang kudus itu? Apa yan telah mereka lakukan

semasa hidup sehingga mereka digelar orang kudus?

2. Bagaimanakah kita dapat mempersatukan diri kita dengan orang-orang kudus serta para

arwah agar dapat kita dapat menimba semangat daripada mereka untuk meneruskan hidup ini?

This entry was posted in Spiritual Food and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>